Kantor lucu BAF Solo

Hari ini saya diminta nyonyah buat bayar angsuran motor di BAF solo. Antrian lumayan banyak, untung AC nya dingin jadi ngga gerah. Tapi ada hal yang lucu. Di antara keramaian OB menyeruak, nggak tahunya cuma buat mengharumkan ruangan dengan parfum semprot, tapi keliatan seperti pemburu lalat :p. Nampak lucu karena kantor lumayan besar. Kalo di ruang tamu rumah sendiri sih udah lumrah. Biasanya sih kantor sekelas BAF disamping AC, udah ada pasangannya, yaitu pengharum ruangan otomatis. Saat saya amati, memang ada pengharumnya, tapi model gantung yang bergoyang2 kena AC. Klo emang mo hemat, kayaknya memang skalian saja ndak usah ada wewangian, daripada keliatan aneh untuk kantor sekelas BAF.
Jika anda tertarik dengan artikel – artikel di blog ini, silahkan berlangganan gratis via RSS Feed, atau jika anda lebih suka berlangganan via email, anda bisa mendaftar di Sini.

11 komentar:

Anonymous said...
Ini poside.blogspot.com??? masa isinya kayak beginian??? cape deh...

hmmm.. kalo cuma kayak gini, gak harus dipublish kali mas...

sampein aja langsung ke staff BAFnya.. ini kan mirip dengan ber"gunjing", yang kkalo bersangkutan dengar/tau mungkin gak suka..

saya pikir ini terlalu dangkal deh..

ayolah.. cari ide yg menarik lainnya..
BudiTyas said...
Lha situ liat itu sbg gunjingan to? Kalo buat saya itu sumber ide utk perbaikan bagi semua. Lebih baik kantor tanpa fitur tambahan jika fitur itu tidak cocok dgn kelasnya. BAF sekedar contoh saja. Buat apa ngomong ke staf BAF? Emang saya komisarisnya yg gitu peduli? hehe. Kalo anda punya pendapat itu skedar gunjingan, brarti perspektif anda yg perlu diubah bos...
BudiTyas said...
Untuk contoh yang lain, misalkan anda harus jemput klien di bandara dengan merci anda. Ga taunya AC mati, lantas anda ganti dengan kipas angin yang 'gedhag gedheg' itu, gimana pendapat klien anda coba? Bukankah lebih baik skalian ndak ada aja? Memberi jawaban untuk keluhan klien (krn udara panas shg layanan tdk maximal) masih lebih baik drpd menurunkan standar.

Gimana? Udah tahu basic idenya kan?
Anonymous said...
Saya sendiri sering sampein langsung ke yang bersangkutan soal kesan saya..

Umumnya untuk kesan baik, biasanya saya sampein sebagai penghargaan juga saya sampein ke orang lain untuk merasakannya juga..

untuk kesan negatif, saya sampein dulu ke yg bersangkutan, semoga ada perbaikan-perbaikan..

oya, sapa tau ada penyebab tertentu yg menyebabkan seperti itu, apalagi ternyata temporer

nah.. kalo sampe merugikan clien/orang lain, bijaksananya sih sampein dulu, kalo masih ngeyel juga.. barulah di"blogin", atau di suara pembacain. apalagi kalo sampe penipuan publik..

:)
Anonymous said...
Bolehlah baca ini... moga jadi pertimbangan

http://fanari-id.com/personal/blogger-nggak-tahu-etika/

Maaf juga yaa.. kalo saya terlalu vokal protesnya.. :)
BudiTyas said...
Nah, itulah kenapa menghindari penurunan standar itu penting, karena ciri khas masy kita tdk akan mengatakan apa yg dia pikirkan ke management. Masy kita hanya akan komplain kalo hak2 berbayarnya dilanggar,misal beli barang ternyata ga sesuai iklan, atau barang rusak2 mulu, dll. Utk fasilitas yg kayak contoh di atas jarang jd bahasan krn pada dasarnya tdk merugikan konsumen, tp ada pengaruhnya ke image usaha.

Kalo mengenai karakter blogger dan etiketnya memang banyak yg membahas. Blognya pak nukman virtual cons. kayaknya jg ada. Bagaimanapun juga, blog telah merepresentasikan kehidupan nyata, jd tetap ada sekian % yg tdk mengenakkan dan itu wajar. Sejengkel apapun, yg alamiah tetap jalan. Klo ktemu blogger seperti itu ya bersyukur aja, berarti dunia blogger telah merepresentasikan dunia nyata, jadi blog tdk lagi monoton tapi udah penuh warna, meski ada warna yg tdk kita suka.
Anonymous said...
Ah.. mas ini bisa aja. Kesannya maksa banget sih.. Blogger gak harus gitu kaleee....

Kalopun harus berwarna, mari mewarnai yang indah dong..

Weleh..weleh... yo wislah.. mau dibilang apa lagi..

Tapi tetap diinget mas.. selalu ada cara yg bijaksana & cerdas untuk merespon apapun..

"menjadi tua itu pasti, tapi menjadi dewasa itu pilihan.."
Budityas said...
Nah, mulai ngeblog yg baik dgn menulis nama. Itu langkah pertama utk menjadi dewasa dan punya tanggung jawab. Berani tulis nama/url? Hehe...
Anonymous said...
:)
Anonymous said...
Blog Koq isiny gunjinggan.. hehehe ayo sob cari ide kreatif lainnya.. salam sukses...
BudiTyas said...
Karyawan ya om?.. :D

Post a Comment

Untuk lebih mudah berkomentar, pilih opsi Name/Url. Anda tinggal isi nama saja, plus alamat situs jika anda punya blog/website. Ayo berbagi opini.

 
poside by budityas |n|e